Kamis, 29 November 2012

Maklum ada batasnya

"maklum" hampir seperti saudara kandung dari "sabar"
dimana maklum digunakan untuk memaklumi alias membiarkan suatu hal karena alasan tertentu.
namun, sama halnya dengan sabar.
maklum memiliki batas. maklum jelas ada batasnya.
atau mungkin karena aku tidak mampu / tidak bisa bertahan dengan situasi ini, hingga aku mengatakan..
Maklum ada batasnya!

"Oh.. orang ini seperti ini. maklum lah dia kan ... "
"Oh, jadi kayak gitu, maklum deh kalo ... "
"Oh, gitu ya. Oke deh, brati kamu orang yang ... "
Dan lain sebagainya

Maklum adalah satu tindakan yang patut kita maklumi ketika salah seorang sedang tidak mampu melakukan / memang seperti itu adanya.

Contoh kasus.
Salah seorang teman sedang super sibuk dan tidak mampu membereskan semua barang-barangnya yang berantakan. Dia disibukkan oleh tugas yang menumpuk hingga tidur adalah hal yang paling menyenangkan buatnya.
Ok, Fine! Dia sibuk dan tidak bisa lepas dari kata berantakan.

Salah seorang teman memiliki watak "bullying". Entah menjatuhkan mental, kepribadian, dan segala hal. Anak-anak pendiam dan gampang diinjak-injak adalah korban utamanya.
Ok, Itu memang watak mereka sejak lahir.

Namun, aku akan menyanggah dari wacana tersebut di atas.
Yang pertama, baiklah.. tugasmu adalah alasanmu. Tetapi, bisa kan lihat situasi dan kondisi seseorang di sampingmu. Kamu tidak boleh hanya menginginkan orang peduli dan kemudian memaklumimu. Kadang kala kau juga harus peduli dengan orang di sebelahmu. Lihat, bahkan dia tidak bisa menggunakan meja, lihat dia sampai harus mengerjakan tugasnya di atas kasur. dan lihat kau membuat geraknya terbatas untuk melakukan hal-hal kecil. Walaupun tugasnmu banyak, tidurmu kurang, dan pikiranmu penat. Tidak bisakah meluangkan waktumu 1 menit saja untuk membereskannya?
Temanmu memaklumimu, kau juga harus menghargainya. Karena dia ada, dalam satu ruang bersamamu.

Yang kedua, baiklah.. itu watakmu. bahkan mereka tidak bisa mengubahnya. itu jalan pikiranmu bahkan mereka tidak bisa mengerti. apa pun itu. ku mohon. bullying haram hukumnya. apa kau pikir kau yang terbaik, hingga membully temanmu sendiri sampai seperti itu. fine! mereka memaklumi kepribadianmu.. tetapi kamu sendiri tidak melakukan hal yang sama terhadap mereka. apa itu fair? stop bullying!
hentikan untuk menghancurkan mereka!

akhir kalimat
maklum, sabar, atau apapun itu.. semua ada batasnya! karena kita hanya manusia biasa yang tidak sesempurna itu untuk mengatakan bukan sabar/maklum namanya kalau ada batasnya :)

22 komentar:

  1. wkwkwkwkwkwkk
    ono2 bae arek ki...

    BalasHapus
  2. gue kebo..jadi maklum kalo pantat gue banyak lalernya...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa bo. kalo itu mah gua udah paham betul

      Hapus
  3. maklum itu bukannya sodaraan sama makmur?
    "Awas ada suleee" xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh sule sodaraan sama kamu? XD

      Hapus
  4. Kalau orang yang suka ngebully itu harusnya bukan dimaklumi tapi ditegur.. Hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ditegur malah kena bully gimana coba? -__-"

      Hapus
  5. semua ada batasnya... :)
    keren nihh blognya...
    follbek yahh..
    http://favouritesix.blogspot.com/
    salam kenal..


    "R"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa.. semua memang ada batasnya yah.. ga ada yang kekal -.-

      Hapus
  6. itu udah jadi watak banyak orang ..

    kebnyakan dari kita susah untuk bisa "pandai" menempatkan diri jika kita ada di posisi temen kita ...

    tapi yaah gitu kadang kita gak harus pintar .. kalo udah eneg banget hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa om, udah eneg.. bener2 eneg..

      iyaa sih, apa emg mereka gabisa stop perbuatan mereka -..-

      Hapus
  7. ternyata sudah update terbaru ya .. hehehe ... :D

    anyway busway setiap orang itu punya otak masing-masing jadi batas kesabarannya juga masing-masing.

    pastinya kita harus tahu diri lah jangan sampai di maklumi terus malu jadinya seperti gak bisa melakukan apa-apa :)

    Soal Mbak Arin Sweiteniasari dan Dik Adi Fariz Saputra itu teman-teman saya mereka kuliah di "Politeknik Negeri Semarang".

    @Arin = Jurusan Management Bisnis Internasional D4
    @Fariz = Jurusan Administrasi Bisnis D3

    Sama seperti Mbak Kaharisma adik kelasnya berarti ya ... hehe ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwaaaw.. kakak kelasku ya itu..
      eh bentar, kenapa balesnya di sini?!! -_____-"

      Hapus
    2. Bukan ... itu adik Kelas Mbak Kaharisma baru masuk tahun ini 2012 (@,@)/

      Arin = kelas MBI A

      Hapus
    3. oyaampuun..
      hmm.. keren yak, anak AN tugasnya kek beginian -_-

      Hapus
  8. tapi menurut gua cer "batas itu ada maklumnya" hahahaha, sabar cer gt ae emosi haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah.. inem ga pernah jadi aku sih, ga ngerti deh ah -.-

      Hapus
  9. guesetuju kak... maklum dan sabar emang ada batasnya... ada batasnya kita harus sabar dan diem aja.. dan ada saatnya kita ngelawan(?) *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, soalnya kadang kalo kita sabar dan diem aja serasa dinjek-injek -__-"

      Hapus
  10. Balasan
    1. yeay! ada yang sependapat XD

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...